Diproduseri Momo ZIMA, Solois Alexvnder Rilis Lagu “Seperti Ombak”

Alexander Haryanto

SINTANG I Sintangpost.com- Penulis sekaligus musisi asal Yogyakarta, Alexander Haryanto merilis single terbaru berjudul “Seperti Ombak”. Dalam proyek solo ini, dia menggunakan nama Alexvnder dan menggandeng Momo ZIMA, eks Captain Jack, sebagai produser.

Pria asal Sintang ini memulai reputasinya di dunia musik sebagai vokalis dan penulis lagu Delacroix Musik. Sebelumnya dia banyak menulis lagu berbau sosial seperti “Nyanyian Sang Enggang”, “Tangis Ibu Bumi” dan “Kisah Kamis Malam”, yang kepenulisan liriknya banyak mengadopsi teknik jurnalistik dan riset sejarah.

Selain sebagai musikus, Alexander bekerja sebagai jurnalis sekaligus editor di media nasional Tirto.id dan pernah merilis dua buku kumpulan cerpen: “Hujan Darah” (2015) dan “Lipstik Menor di Bibir Erika” (2021).

Dalam karya terbaru ini, dia mencoba menulis tema yang lebih personal. “Dari sekian banyak karya saya, “Seperti Ombak” adalah lagu yang paling personal dan saya yakin banyak orang di luar sana merasakan hal yang sama,” kata Alex.

Secara garis besar, lagu “Seperti Ombak” berbicara tentang seseorang yang tengah berkutat melawan rasa takutnya sendiri. Semacam ingin memberikan spirit kepada mereka yang gelisah atas hidup, dan tidak tahu harus berbuat apa, terlebih ketika menjalani masa-masa sulit.

“Lagu ini mungkin semacam pengingat, terutama untuk saya sendiri ketika menghadapi masa-masa sulit, semacam doa sekaligus harapan bagi saya, untuk lebih berani lagi dalam menjalani sesuatu yang kita impikan,” ungkap Alex.

Sementara sang produser Momo ZIMA mengatakan, lagu “Seperti Ombak” cukup representatif terhadap kondisi anak muda saat ini. Pasalnya, kata Momo, lagu ini berkisah tentang perjalanan dua sisi kehidupan manusia, dari gelap menuju terang.

“Kalau di tengah jalan kita menemukan sesuatu yang tidak nyaman,” kata Momo, ya memang harus diupayakan supaya bagaimana kita bisa bergerak ke tempat yang lebih nyaman. “Itulah esensi dari kehidupan, setidaknya itu yang saya tangkap dari lagu ini,” ungkap Momo.

Tapi untuk mencapai itu semua, ungkapnya, kita harus mau menjalani “ketidaknyamanan” itu terlebih dahulu. “Jadi hidup itu tidak melulu soal indah, tetapi seperti roller coaster, ada turun naiknya, ada senang ada susah, dan kita harus mau tidak mau menjalani semuanya karena itu adalah bagian dari kehidupan,” kata Momo.

Untuk proses pengerjaan aransemennya sendiri, Momo bilang, dia tidak terlalu mengalami kendala yang berarti karena karakter lagu dan penulisan liriknya sudah terbilang kuat.

Momo sendiri memulai reputasinya di industri musik sebagai mantan vokalis Captain Jack, band paling berpengaruh di Yogyakarta. Band ini begitu digandrungi anak muda karena banyak berbicara soal kehidupan. Setelah keluar dari band itu, dia kembali membentuk ZIMA dengan tiga personel Captain Jack lainnya.

Selain memimpin label Meru Pop yang berbasis di Yogyakarta, Momo juga bertindak sebagai produser album terbaru Ifan Seventeen. Meru Pop sendiri sudah merilis beberapa artis di antaranya The Yee, Fake Music dan Alexvnder.

Lirik Lagu “Seperti Ombak” dari Alexvnder

Gelap gulita malam tanpa pelita
Pertanda perjalanan belum usai
Tersesat dalam tafsir makna tentang hidup
Jalan mana yang harus kita tempuh?

Semua seakan seperti terang
Antara duri dan mawar sulit dibedakan

Reff
Seperti ombak pecahkan karang
Membunuh gelisah menjadi bernyali
Seperti api membakar lalang
Mati kau gelisah yang rantai langkahku

Ku pasrahkan jalan kepada sang terang
Mendengar lagi suara dari hati
Masih ada sisa tuk menemukan arah
Berpasrah pada takdir hidup ini

Yang terang yang gelap
yang hitam putih
Antara duri dan mawar sulit dibedakan

Reff
Seperti ombak pecahkan karang
Membunuh gelisah menjadi bernyali
Seperti api membakar lalang
Mati kau gelisah yang hambat langkahku